Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2023 Angkat Tem Sinergi Memperkuat Ketahanan dan Kebangkitan Ekonomi Nasional

WARTABANGKA.ID, PANGKALPINANG – Ditengah pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat dengan ketidakpastian yang tinggi, ekonomi Indonesia tetap berdaya tahan dan terus menunjukkan prospek yang baik.

Bank Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi dapat mencapai kisaran 4,7-5,5% pada 2024 dan akan meningkat 4,8-5,6% pada 2025.

Inflasi akan tetap terkendali dalam rentang sasaran 2,5±1% pada 2024 dan 2025 didukung konsistensi kebijakan moneter, kebijakan fiskal, dan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP). Stabilitas eksternal dan sistem keuangan tetap terjaga dan digitalisasi juga terus berkembang pesat.

Berbagai tantangan global ke depan yang perlu dicermati mencakup perlambatan dan divergensi pertumbuhan ekonomi global, penurunan inflasi yang lambat, suku bunga negara maju yang lebih tinggi dan lebih lama, kuatnya mata uang dollar, serta pelarian modal dalam jumlah besar dari emerging markets ke negara maju.

Untuk itu, sinergi sebagai kunci dari prospek kinerja ekonomi Indonesia dalam melanjutkan ketahanan dan kebangkitan ekonomi terus diperkuat.

Demikian disampaikan oleh Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo pada Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2023 yang digelar secara hybrid, di Jakarta (29/11).

Presiden RI, Joko Widodo, dalam kesempatan tersebut menyampaikan ucapan terima kasih atas sinergi yang telah terbangun sehingga proses pemulihan ekonomi berjalan dengan baik dan perekonomian Indonesia dalam kondisi stabil.

Kedepan, Presiden Joko Widodo berpesan pentingnya kita untuk terus optimis namun tetap waspada untuk ketahanan dan kebangkitan ekonomi nasional.

Untuk menopang momentum perekonomian yang berkelanjutan, strategi hilirisasi untuk meningkatkan nilai tambah merupakan penggerak perekonomian nasional.

Prospek perekonomian domestik pada 2024-2025 tetap terjaga di tengah semakin tingginya ketidakpastian global. Nilai tukar Rupiah tahun 2024 akan tetap stabil.

Kinerja Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) mendukung tetap terjaganya stabilitas eksternal sejalan dengan prakiraan defisit transaksi berjalan yang terjaga rendah pada kisaran defisit 0,1% sampai dengan defisit 0,9% dari Produk Domestik Bruto (PDB) pada 2024 dan defisit 0,5% sampai dengan defisit 1,3% dari PDB pada 2025.

Kredit/pembiayaan perbankan terus melanjutkan perbaikan dan diperkirakan akan tumbuh lebih tinggi. Pertumbuhan kredit akan berada pada kisaran 10-12% pada 2024, dan 11-13% pada 2025.

Kinerja transaksi ekonomi dan keuangan digital tetap kuat didukung oleh sistem pembayaran yang aman, lancar, dan andal. Nilai transaksi digital banking akan terus tumbuh 23,2% pada 2024 hingga mencapai Rp71.584 triliun,  dan  tumbuh 18,8% pada 2025 menjadi Rp85.044 triliun.

Transaksi e-commerce juga akan terus tumbuh 2,8% menjadi Rp487 triliun pada 2024 dan 3,3% menjadi Rp503 triliun pada 2025.

Menghadapi ketidakpastian global yang terus meningkat di tengah siklus ekonomi dan keuangan nasional yang masih berada di bawah kapasitas perekonomian potensial, bauran kebijakan Bank Indonesia akan terus diarahkan untuk menjaga stabilitas dan mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Bauran kebijakan tersebut terus disinergikan dengan kebijakan ekonomi nasional sekaligus sebagai pelaksanaan dari amanat Undang-Undang Bank Indonesia dan Undang-Undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (UU P2SK).

Arah bauran kebijakan Bank Indonesia pada tahun 2024 mencakup kebijakan moneter yang difokuskan pada stabilitas (“pro-stability”) khususnya pencapaian sasaran inflasi dan stabilitas nilai tukar rupiah.
Sementara empat kebijakan Bank Indonesia lainnya yaitu kebijakan makroprudensial, kebijakan sistem pembayaran, kebijakan pendalaman pasar uang dan pasar valas, dan kebijakan ekonomi keuangan inklusif dan hijau terus diarahkan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan (“pro-growth).

Lima arah kebijakan Bank Indonesia tersebut diperkuat dengan sinergi kebijakan Bank Indonesia dan kebijakan fiskal Pemerintah untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

Sinergi kebijakan Bank Indonesia juga diperkuat dalam Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP dan TPID), GNPIP di berbagai daerah, serta Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Transaksi Pemerintah Pusat dan Daerah (P2DD).

Sinergi kebijakan antara Bank Indonesia dengan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dalam rangka menjaga stabilitas sistem keuangan dan mendorong kredit/pembiayaan kepada dunia usaha juga akan terus diperkuat.

Forum PTBI merupakan forum strategis yang diselenggarakan rutin setiap akhir tahun untuk menyampaikan pandangan Bank Indonesia mengenai kondisi perekonomian terkini, tantangan, prospek, dan arah bauran kebijakan Bank Indonesia, serta memperoleh arahan dari Presiden RI.

Forum PTBI 2023 dihadiri oleh Presiden RI, Joko Widodo, Pimpinan dan Anggota DPR dan DPD RI, Pimpinan Lembaga Negara, para Duta Besar negara sahabat, Menteri Kabinet Indonesia Maju, Ketua dan Anggota Dewan Komisioner OJK dan LPS, Gubernur Kepala Daerah, pimpinan perbankan dan korporasi, akademisi, media nasional, serta perwakilan sejumlah lembaga internasional.

Masyarakat juga mengikuti rangkaian PTBI melalui siaran langsung pada kanal media sosial Bank Indonesia, serta Kantor Perwakilan Bank Indonesia di seluruh Indonesia dan luar negeri. Pj Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Dr. Safrizal Zakaria Ali, M.Si dan Kepala Perwakilan Bank Indonesia Kepulauan Bangka Belitung turut hadir dalam kegiatan forum PTBI yang diselenggarakan di Grha Bhasvara Chicchana (Milenial Function Hall) – Komplek Perkantoran Bank Indonesia Jakarta.

Sementara Penyelenggaraan PTBI 2023 di KPw BI Bangka Belitung

Untuk mendukung implementasi arah kebijakan Bank Indonesia di daerah, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (BI Babel) turut menyaksikan acara tersebut secara daring.

Acara dihadiri pula oleh para mitra strategis BI Babel di daerah antara lain Sekretariat Daerah Provinsi yang diwakili Plt. Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Deputi Kepala Perwakilan BI Babel, Bupati/Walikota, Forkopimda Provinsi, OPD, instansi vertikal, akademisi, perbankan, pelaku usaha, dan mitra strategis lainnya. Konten PTBI 2023 juga disebarluaskan kepada masyarakat melalui berbagai kanal media sosial KPw BI Bangka Belitung.

Dalam sambutannya, Deputi Kepala Perwakilan BI Babel, Agus Taufik, menyampaikan overview kondisi perekonomian Bangka Belitung tahun 2023 dan implementasi program Bank Indonesia sepanjang 2023 yang telah dicapai secara sinergis dengan Pemerintah Daerah dan mitra strategis lainnya.

“Beberapa implementasi program strategis antara lain berkaitan dengan program pengendalian inflasi melalui GNPIP, akselerasi digitalisasi daerah termasuk peningkatan ekosistem QRIS, penguatan peran intermediasi perbankan, pengelolaan uang rupiah, serta pengembangan UMKM, keuangan inklusif dan ekonomi keuangan syariah,” katanya.

Agus Taufik menyampaikan pula outlook perekonomian Bangka Belitung tahun 2024 dan optimisme untuk mendorong perekonomian Babel terus berlanjut dengan tetap mewaspadai tantangan perekonomian di masa mendatang.

Untuk itu, sinergi dalam mengimplementasikan bauran kebijakan BI dan Pemerintah Daerah perlu terus diperkuat.

Kegiatan PTBI Bangka Belitung ditutup oleh penyerahan BI Award Provinsi Kepulauan Bangka Belitung kepada 6 mitra strategis BI Babel di daerah, antara lain:

a. UMKM Orientasi Ekspor Binaan KPwBI Babel: Billiton Spices.

Billiton Spice telah melaksanakan ekspor ke Filipina dan Australia. Pada KKI 2023, Biliton Spices berhasil melaksanakan business matching ekspor dengan buyer Singapura. Selain itu, Billiton Spices juga mengikuti event internasional seperti G20 dan ASEAN 2023 dan mengikuti pameran internasional FHA (Food & Hotel Asia) di Singapura.

b. UMKM Digital Binaan KPw BI Babel: Sepiak Belitong.

UMKM Sepiak bergerak di bidang fashion (batik khas belitung dan ecoprint). Selain itu, Sepiak Belitong pada KKI 2023 berhasil melaksanakan business matching dengan buyer Malaysia.

c. Unit Usaha Pondok Pesantren Pendukung Program Eksyar: Pondok Pesantren At Toybah

Ponpes At Toybah aktif mendukung implementasi program unggulan GNPIP Babel sepanjang tahun 2023, khususnya budidaya cabai di Bangka Belitung.

d. Mitra Strategis dalam Pengembangan Ekonomi: Dinas Perindustrian dan Perdagangan Prov. Kep. Bangka Belitung.

Disperindag telah bersinergi dengan Bank Indonesia dalam rangka flagship GNPIP, khususnya program Operasi Pasar (OP)/SPHP. Telah dilaksanakan sebanyak 220 operasi pasar sepanjang tahun 2023.

e. Mitra Strategis Pendukung Asesmen Ekonomi dan Keuangan: Badan Keuangan Daerah Prov. Kep. Bangka Belitung.

Bakeuda turut berkontribusi dalam penyediaan data serta informasi yang lengkap dan berkualitas untuk asesmen ekonomi daerah

f. Bank dengan Distribusi Layanan Kas Uang Rupiah: Bank BCA KCU Pangkalpinang.

Bank BCA memiliki kinerja terbaik dari sisi kualitas setoran, jumlah pelaporan uang yang diduga palsu, serta laporan transaksi uang kartal antar bank di wilayah kepulauan Bangka Belitung. (*/rls)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *